Dari ritual pesugihan ke bulan madu

Media Paranoia

PERHATIAN UMUM.

Bab ini hanya untuk bacaan dewasa sahaja. Kanak-kanak tidak dibenarkan sama-sekali melawat bahagian ini. Tidak sesuai dibaca oleh kalangan peringkat umur 21 tahun  kebawah dan kalangan mereka yang  belum menikah.

Sila berlaku jujur dengan berpindah ke halaman asal : http://ustaznikmat.blogspot.my/2015/11/dari-isteri-kontraktor-menjadi-kaki-4.html  atau selanjutnya : http://ustaznikmat.blogspot.my/2015/10/kemewahan-keluargaku-hasil-peangorbanan.html .  Segala masaalah  yang timbul sewaktu atau selepas membaca halaman ini adalah menjadi risiko  tanggungjawab sendiri.

solat siti & ustaz

Setibanya  di kamar hotel, Ustaz menyuruhku bersiap untuk solat berjemaah jamak takhir Isyak dan maghrib. Selepas berwuduk smentara menanti dia bersiap bolehlah sambung ritual wirid yang belum dapat disiapkan petang tadi katanya.  Aku laksanakan arahannya tanpa sebarang soalan. Sambil mengira butiran tasbih aku dengar desiran air di bilik mandi. Pastinya  Ustaz sedang mandi. Kasihan, dalam kesibukan mengurus perjalanan ritualku baru malam ini dia berpeluang untuk mandi  fikirku. Beberapa minit kemudian dia keluar dari bilik mandi dengan berpakaian baju kurung dan kain. Baju dan seluar siang tadi disangkutkan dipenyangkut baju yang terletak di luar bilik mandi. Ternyata Ustaz sangat menjaga auratnya di hadapanku walaupun kami sudah sah menjadi  suami isteri.

Setelah siap solat jamak berjemaah dan bersalaman, ustaz menghadap ke hadapan semula. Mencapai kitab Yasin tebal di atas katil lalu membacanya perlahan-lahan. Terasa syahdu mendengar alunan bacaan ayat suci Al-Quran yang dialunkan olehnya. Aku menyambung bacaan wirid yang diarahkan hingga selesai. Ustaz sudah selesai membaca Al-Quran dan tangannya sedang menggerakan butiran tasbih, pastinya  sedang meneruskan zikir .

Sambil berlunjur kaki di katil, mataku tidak lepas-lepas merenungnya. Teringin hendak  menghidupkan  telivisyen tetapi khuatir suara siaran talivisyen itu mengganggu zikirnya.

gambar hiasan

Entah mengapa semenjak perbualan makan malam tadi hatiku bagaikan berbunga-bunga terhadap Ustaz. Bagai ada satu tunas baru berputik dari kuntum hatiku. Satu perasaan yang aku sendiri tidak tahu  untuk menggambarkannya. Rasa sayang menggebu-gebu, memenuhi ruang hatiku yang kian lama kosong. Mantan suamiku… berdosakah aku padanya? Mengapa pula berdosa, bukankah dia sudah meninggal tetapi Aku dan Ustaz masih hidup. Kami juga sudah menikah dengan nikah yang  sah, Fikiranku merawang tidak menentu. Perlukah aku membiarkan peluang keemasan ini ? Aku amat yakin, jika aku berdiam diri Ustaz akan terus berzikir hingga mengantuk dan peristiwa tidur di sejadah seperti petang tadi akan berulang lagi. Akhirnya, biarpun malu dan tebal  muka, nekad  mengatur  tindakan…

Dengan memakai baju tidur aku rebahkan kepalaku ke pangkuannya. Tangan kananku bermain-main kuku jari jemari tangan kiri. Ustaz agak terperanjat mulanya, bacaan wiridnya terhenti tetapi tidak ada tanda-tanda membantah  perbuatanku.

“Siti… mengantuk? Tidurlah dulu” Ustaz bersuara perlahan. Aku menggeleng-geleng kepala perlahan, biarpun agak susah meklakukannya  di atas pangkuan Ustaz. Perlahan-lahan ustaz mengangkat kepalaku, tanda menyuruh bangun, kemudian memimpinku ke katil dan membaringkan kepalaku  di bantal. Dia bangun dan aku curi-curi lihat dia membuka kopiah dan baju kurungnya dan meletakkannya disangkutan baju. Ustaz memetik satu demi satu suis, lampu utama dimatikan dan membiarkan hanya lampu tidur sahaja menyala. Aku pejam mata menantikan adengan selanjutnya…

Ustaz merebahkan tubuhnya di sisiku. Tangannya menentuh dan meramas tangan kananku. Aku  pejamkan mataku terus, malu bercampur ghairah terpendam. Tangan kanan yang diramas-ramas  lembut dibawa ke mukanya. Dapat aku rasa hembusan nafasnya mengena kulit tanganku. Dari ciuman lembut bertukar ke kucupan. Kucupan pada belakang tangan itu sudah cukup membuat dadaku berdebar kencang. Enam tahun sudah kulitku tidak menerima sentuhan, belaian dan kucupan lelaki. Semenjak suamiku tidak upaya hingga meninggal…

Tangan yang menjalar naik ke bahu ku biarkan dan pipi kananku menerima ciuman, beralih pada pipi kiri dan silih berganti. Ketika  bibirnya dilekap atas bibirku, aku tidak dapat bertahan lagi. Nafsu terpendam yang terlindung di balik tirai besi gunung malu bagai gunung berapi yang terbendung sudah meletus.  Tanganku pantas merangkul lehernya membuat sentuhan kemas bibirnya atas bibirku melekap kuat dan kami berkucup-kucupan. Lidahnya meneroka ruang mulutku. Puas meneroka lidahnya menguis-nguis lidahku. Walaupun tidak diucapkan, bahasa tubuh Ustaz  itu sangat aku fahami lantas aku  jelurkan lidah  untuk menerima kuluman dari Ustaz.  Kuluman itu menjalarkan gelora nafsu yang luarbiasa membakar nafsu  dalam hatiku. ustaz jilat2

Setelah  beberapa lama  kami berkulum-kuluman dengan penuh rasa asyik Ustaz mencium dan mengucup-ngucup lembut leherku. Berpindah pada telingaku menjadi  sasaran dengan menerima  kucupan dan gigit-gigit lembut membuat aku menggeliat kegelian. Perlahan   tangan  Ustaz turun meraba bahagian dadaku yang hanya berlapis baju tidur nipis sahaja. Anak  baju sudah  aku tanggalkan  lebih awal sebelum menyerungkan baju tidur. Daging lembut bahagian dada itu Ustaz usap dan ramas perlahan-lahan membuat tubuhku menggeliat menahan nafsu yang membuak-buak. Dapat aku rasakan ketika itu  anggota  sulit  di bahagian kelengkangku berdenyut-denyut  seperti  tiedak tahan  sabar menunggu sesuatu. Mataku yang  terbuka terpejam semula  kerana rasa malu menatap matanya yang kemerahan, Ustaz merapatkan semula hidungnya ke pipiku. Kedua tangan kiri dan kanannya masih meramas kedua payudaraku. Nafasku tercungap-cungap rancak merasakan kegelian bercampur berahi  puting payudara ku yang  digentel lembut oleh jari telunjuknya.

ustaz raba siti

Aku terasa bajuku ditarik naik. Kuangkat punggungku agar mudah bagi Ustaz  menyelak baju tidur itu keatas melepasi kedua payudaraku. Bahagian bawah tubuhku sudah terdedah, tanpa secarik kain pun menutupinya. Cepat-cepat aku rapatkan pehaku  kerana malu. Ternyata serangan Ustaz bukan kearah bawah pusat sebaliknya payudaraku yang sudah terselak  menjadi  destinasi  seterusnya.  Tergiurkah Ustaz dengan buah dadaku? Hatiku berbisik sendiri. Walaupun sudah tiga kali menyusukan anak, tanpa penjagaan rapid an minum jamu montok,  aku rasa buah dadaku bukanlah teruk sangat. Tidak terlalu besar, berputing,  masih agak cekang ketika memuncak nafsu ketika itu.  Ustaz  sembamkan  mukanya ke daging empuk yang pejal keghairahan. Dicium perlahan-lahan  dan lidahnya menjulur menyentuh  putting merah  kehitaman itu. Aku mengerang geli dan berahi tanpa sedar. Puas bermain dengan buah kembar itu  Ustaz menghisap perlahan-lahan yang kiri dan kanan bergilir-gilir. Tangan kanan Ustaz meraba mesra ketiakku, terasa geli dan megasyikkan.  Tubuhku melentok liuk menahan berahi. Debaran dadaku jadi semakin kencang. Nafsuku makin memuncak.  Dapat aku rasakan ada cairan hangat mengalir dari lurah celah peha yang aku kepit rapat-rapat…

Perlahan dan tenang wajah  Ustaz turun semnakin ke bawah.  Lubang pusatku menjadi sasaran lidahku. Aku hampir menjerit kegelian bila bahagian itu dijilat. Cepat-cepat aku menolak kepalanya Ustaz kebawah. Tanpa perasan tolakan tanganku membuat kepala dan wajah Ustaz mengadap banagian atas lurah berahi yang ku kepit kemas.  Perlahan tangannya menguak lembut pehaku mahu melihat lurah yang tersembunyi dibalik bulu ari-ariku yang hitam. Aku pasrah. Kun longgarkan pautan peha yang mengepit lurah sambil tanganku membuka baju tidur  yang masih berlipat di bawah leher. Tubuhku kini sudah tidak bersalut  seurat benang pun.

kemaluan wanita

Ustaz meraba-raba pahaku yang sudah sedikit terbuka. Jari jemarinya mula meraba  bulu-bulu hitam yang menghias atas bahagian alurku. Bibir lurah berahiku turut diusap perlahan.  Bahagian tundunku yang membengkak turut diusap lembut membuat bibir kemaluanku berdenyut-denyut dan membasah. Bibir  lurah berahiku   yang terbuka sedikit seperti tersenyum mengemut-ngemut. Ternyata Ustaz bukan sahaja bijak pandai bidang agama tetapi amat mahir selok belok permainan di ranjang fikirku.
Ustaz  mara selangkah lagi. Mukanya ditempel rapat ke  lurah berahiku. Hujung lidah Ustaz menguis-nguis bibir lurah berahiku sementara hidungnya  menekan  tundun dan litik kelentit diatas  lurah berahiku, Sesekali aku rasa nafas hangatnya membahang dilembah  kelengkangku. Pasti aroma  lurah berahiku sudah dihidu olehnya. Macamana agaknya bau kawasan itu. Aku sudah menyabunnya waktu mandi tengahari tadi. Muda-mudahan tidaklah berbau yang tidak enak, hatiku berkata-kata. Juluran lidahnya tambah kuat   menekan masuk dan keluar membuat aku tidak tahan menanggung nikmat. Tanpa aku sedari kangkangan pehaku terbuka luas membolehkan lidah Ustaz menguis lebih bebas keluar masuk di rongga lurah berahiku.
Aku tidak peduli lagi kalau hidung  Ustaz  basah dengan cairan  lurah berahiku.   Nafsuku tak terkawal lagi. Tubuhkuku mengeliat-liat. Tanganku  memggang kepala ustaz seolah-olah tidak mahu kepalanya diangkat selagi aku belum puas. Bertahun sudah aku tidak merasakan nikmat di bahagian sulit tersebut. Punggungku terangkat-angkat mahukan gesekan yang lebih kuat  lidah  Ustaz.  Jilat menjilat bibir kiri dan kanan, tusuk menusuk, gesek menggesek rongga kemaluan kiri dan kanan membuat aku rasa nikmat yang tidak keruan. Dengan nafas semakin kencang, lutut terkangkang,  punggung terangakat-angkat  aku mendengus bila terasa air likat hangat mengalir turun membasahi alur kemaluan yang sudah sekian lama gersang. Punggung yang terangkat kian melemah melepek ke tilam. Lutut yang terangkat melorot turun ke bawah.

Hebatnya  penangan Ustaz ini… bisik hatiku. Belum pernah aku merasakan nikmat sebegini dalam kehidupanku. Walaupun sudah pernah bersuami dan mengandung serta melahirkan tiga orang anak, baru kali ini aku inzal mani dengan penangan lidah lelaki. Waktu bersama suami aku hanya dijilat sekejap, kemudian mantan suami akan masukan senjatanya, sorong-tarik beberapa kali air mani  pun keluar, tarik senjata terus baring disebelah. Tidak lama selepas itu terdengarlah dengkurannya. Berbeza sekali dengan permainan Ustaz malam  itu. Seperti tidak percaya, Aku  inzal mani, klimaks hanya dengan ulitan lidahnya…

Merasa kekejangan tubuhku sudah mengendor Ustaz  membetulkan  kedudukan kakiku, .kemudian bangun menarik selimut dan menyelimutkan tubuhku paras pinggang.. Ustaz baring mengiring bertopang dagu dengan siku menekan bantal mengadap wajahku.

“Puas sayang…”Bisiknya. Aku mengangguk lemah. Hatiku berbunga menggebu-gebu. Ustaz sudah memangguilku sayang bukan ‘awak’ atau ‘Siti’ lagi. Perlahan-lahan aku mengangkat badan memeluknya manja.

“Abang hebat !” Bisikku  sambil mencium pipinya “… lepas ni abang pulak ya!” sambungku. Dapat aku rasakan dibalik kain sarung yang dipakainya ada satu benda keras mencanak. Ustaz tersenyum. Aku ‘respec’ betul padanya. Dia bukan jenis lelak gelojoh yang mementingkan kepuasan diri sendiri. Walaupun dalam keadaan bernafsu dia ‘rileks’ dan membiarkan aku  melepaskan lelah dengan klimaks kali pertama…

Agak  lama  aku memeluk Ustaz ketika itu. Seperti tidak mahu melepaskannya lagi. Hatiku  terasa bahagia dan tersanagat  sayang padanya. Ustaz turut membalas pelukanku sambil mengusap-usap belakang badanku mesra. Rambutku yang berjurai parasbawah sedikit dari bahu di pintal-pintal dengan jari jemarinya.

“Mari Ustaz… Eh, Abang, kita teruskan…” ajak ku masih tersasul-sasul memanggilnya, sambil  membuka pintalan kain sarung yang di pakainya. Ustaz tidak membantah dan meletakkan kepalanya ke bantal. Aku keluar dari  selimut yang menutupi tubuh  untuk melorotkan  kain Ustaz dan membuangkannya ke lantai dengan membiarkannya bertelanjang bulat. Ku  dekatkan wajahku mengadap senjata yang tegak terpacak bagai roket hendak terbang ke bulan. Kepala roket yang mengembang bagai cendawan segar musim hujan itu ku sentuh dan usap perlahan. Aku bangun memetik suis lampu. Tidak puas rasanya menilik  senjata  dalam remang-remang cahaya bilik tidur. Walaupun tiada sesiapa melihat perlakuan kami di kamar tingkat tiga itu, langsir yang sedikit terselak  menutup tingkap menghadap laut itu aku rapatkan….

kepala cendawan tiram

Aku kembali  menatap alat kelamin   warna cerah kuning kecoklatan milik  suami baruku malam itu,  Berbeza dengan  alat kelamin   arwah suami  yang berwarna coklat  agak  kegelapan. Ukuran besarnya lebih kurang sama tetapi kepunayaan   Ustaz lebih panjang sedikit.  Aku genggam alat kelamin   yang kelihatan gagah, mengacung kekar, keras dengan kepala mengembang garang. Macam tidak sabar untuk merasa nikmat alat sulit  tegap  dan sasa  yang berdiri tegap dengan prinsip  ‘sedia berkhidmat’ itu.

kemaluan lelaki

Sambil  mengusap lembut kepala alat sulit, aku cium dan mengucup perlahan mengguna dua bibir lembutku,  Ustaz sedikit tersentak menerima kucupan di puncak cendawan kembangnya. Ada satu aroma kelengkang lelaki menusuk hidungku. Aroma yang sudah lama tidak ku hidu, sejak kehilangan suami. Ada imbas-imbas bau keharuman bedak menusuk rongga hidungku.  Aku  hidu dalam-dalam bau celah kelengkang itu tanpa rasa geli bahana syahwat yang memuncak.  Suatu  nikmat yang tidak dapat digambarkan mengisi   ruang kepalaku. Ku jilat-jilat lembut kepala botak licin berkulit halus itu dan  cuba memasukan bahagian kepala cendawan kembang masuk kemulut untuk membuat kuluman.  Namun Ustaz mengundur, seakan tidak mahu dikulum.

“Tak usah  sayang.., abang tak tahan…,” gumam Ustaz.

Gagal memasukkan senjat keras tersebut dalam mulut akhirnya aku jilat-jilat dari kepala hingga ke pangkal, pusing keliling dengan  penuh  bernafsu. Aku   dapat lihat Ustaz menggeliat menahan nikmat  menerima jilatan manja lidahku. Sebentar sahaja aku dapat bertahan melakukannya.   Hatiku  sudah tidak dapat menahan sabar. Aku merangkak naik mencari posisi yang betul agar alur nikmatku dapat ditusuk senjata  keras Ustaz. Tangan Ustaz yang tadinya terdepa tiba-tiba  menegang bahu kanan dan kiriku.

“Sekejap  sayang…! Ikut Abang baca ‘Bismillahi, Allah humma…”.

doa ketika hendak menjimak isteri

Bismilahi, Allahumma…” Aku mengikut bacaan doa bersetubuh yang diajarkan oleh Ustaz hingga ke akhir ayat” . Ternyata berbeza permainan dengan Ustaz berbanding dengan bekas arwah suami dahulu. Dalam situasi berahi begitu Ustaz tidak pernah lupa  berpegang dengan hokum.  Aku  meniarap berlutut  dengan  mengangkangkan kaki. Alur berahi berair likat aku  tegakkan atas muncung senjata Ustaz.

Perlahan-lahan aku tusukkan kepala kembang itu memasuki lurah berahiku. Aduuuhhh!! Terasa begitu nikmatnya bilsa  senjata tumpul itu menusuk rongga kemaluanku yang sudah sekian lama gersang menanti peluang bersama. Kepala keras bertakuk itu menguak rongga dinding  yang licin berair likat dengan gagahnya. Sedikit demi sedikit aku tekan biar dia dapat masuk dalam, sedlamnya.  Nikmat yang tidak terperi aku rasakan….

main duduk atas ustaz

 

 

Bila rasa sudah terbenam habis sampai ke pangkal, perlahan-lahan aku tarik  punggungku keatas. Terasa sedap sekali bila merasa takuk pinggir alat kelamin Ustaz menarik pinggir liang kemaluanku yang sudah begitu lama tidak dilalui alat yang sama. Kalau diumpamakan telaga dalam tempoh sebegitu lama ditinggalkan, pastinya   sudah berlumut hijau pinggirannya.   Ku tarik punggung hingga bahagian kepala bertakuk itu hampir keperingkat habis, lalu keu benamkan lagi ke dalam liang berahiku  semula. Dari rasa nikmat dengan perlakuan menolak dan menarik lurah berahiku perlahan-lahan, akhirnya aku  hilang pertimbangan. Kesedapan yang amat sangat terasa menjalar ke seluruh urat saraf.  Dadaku kian berdebar rancak, mataku terpejam tetapi focus tumpuanku pada  bahagian yang sedang aku tolak dan tarik tidak terhalang. Merasakan nikmat batiniah yang luarbiasa membuat punggung  kuhayun turun naik, semakin lama  semakin laju. Dengan suara gumam mengerang nikmat yang tidak jelas butirannya,  aku menikmati sepenuhnya peluang keemasan untuk memuaskan kehausan bertahun-tahun dengan nikmat  halal yang tidak ku jangka  pada malam pertama itu. Malam yang aku jangkakan untuk wirid sepanjang malam bagai orang bertapa rupanya menjadi malam berbulan madu bagiku. Malam pertama bersama Ustaz yang  bersaksikan kamar hotel berhawa dingin di pinggiran pantai itu akan aku ingat sampai bila-bila sebagai malam bersejarah dalam kehidupanku.

siti serang ustaz

Kedua tangan Ustaz memeluk pinggang dan sesekali membelai rambut tidak ku pedulikan. Punggungku tetap mengasak turun dan naik kerana aku sudah merasakan kelazatan bermain yang amat sangat. Laju dan semakin laju, cepat semakin cepat. Sedap bila tekanan dibuat, kepala bertakuk meluncur masuk. Nikmat bila punggung ku tarik naik. Takuk keliling lbagaikan leher bawah kepala cendawan menarik dinding rongga alat sulit. Nikmatnya seperti mengikis dinding yang bagai lumut  gersang setelah lama ditinggal suami. Sedap dan nikmat bersilih nganti membuat aku begitu asyik dibuai mimpi nikmat dan khayalan berahi. Ada air likat mengalir lagi membasahi liang keramat  tidak ku hiraukan. Aku melunjurkan kaki semula meniarap diatas tubuh Ustaz yang terlentang. Sedap yang luarbiasa mengisi jiwa kehausanku. Ku hayun punggungku semakin laju.

siti fuck ustaz

Hilang pertimbangan diri aku menekan kuat punggungku membuat alat keras Ustaz terbenam habis  dengan sedikit jeritan kecil. Serentak dengan jeritan kecil itu, terasa  berdenyut-denyut rongga farajku bila jalaran air hangat menuruni liang kemaluan. Aku sudah inzal agung kali kedua dalam perlawanan malam pengantin hari itu.   Aku lepaskan nafas beratkudi atas tubuh Ustaz yang terlentang dengan tangannya masih memeluk sambil mengusap belakang badanku. Seperti letih sekali tetapi penuh syahdu kepuasan. Ternyata Ustaz lelaki yang amat memahami. Dia membiarkan aku meniarap puas  keletihan menindih tubuhnya. Alat sulitnya yang keras mencanak masih terbenam kemas dalam liang keramatku. Ia tidak mungkin lemas kerana belum memuntahkan cairan putih berisi sperma dalam rahimku.

siti tindih ustaz - lepak

Setelah kepuasan nafsuku terlerai dalam pelukan seorang lelaki bergelar Ustaz akhirnya aku  terlelap keletihan. Ustaz membiarkan aku lena dengan dengkuran lirih kepuasan berposisi meniarap menindih dadanya malam itu . Sedikitpun dia tidak mengeluh malah mengusap-usap manja belakangku membuat aku terasa begitu syahdu dimanja dalam pelukan berahinya.

Mushroom

Aku tersentak bila merasakan barang Ustaz bergerak-gerak dalam liang keramat berahiku. Pandai sungguh Ustaz menggerakkan alat sulitnya. Aku amat-amati barang itu bukan bergerak dari luar kedalam atau sebaliknya tetapi seperti bergetar-getar mengembang-ngembang. Tidak tahu bagaimana cara Ustaz melakukannya tetapi terus-terang aku katakana aku memang respect, kagum sungguh dengan kebolehan Ustaz menguasai permainan ranjang. Ternyata malam itu Ustaz bukan sahaja dapat meyiram air membasahi lurah keramatku ku yang sekian lama kemarau gersang tetapi juga memberi pengalaman nikmat  baru dalam hubungan seks.

“Terlelap  bang…!” Bisikku separuh kesal.

“Tak apalah, kasihan sayang!  Penat ya…” jawabnya lembut sambil tersenyum.   Sedikit pun tidak ada tanda-tanda marah pada riak wajahnya. Aku angkat wajah sambil menyeka bibir kiri kanan dengan belakang tangan. Malunya kalau air liur ku mengalir dan terlihat oleh Ustaz. Tetapi Ustaz bagai memahami perasaanku. Pelukannya dikuatkan  dan aku digulingkan ke katil, terlentang di sebelah bawah pula. Bibir yang tadinya ku seka dengan belakang tangan dikucupnya bertalu-talu tanda dia tidak memperduli perasaan ku yang khuatirkan dia melihat takungan air di sudut bibirku.

ustaz atur serangan

Aku membiarkan perlakuannya. Pasrah. Mengapa perlu membantah jika kami pasti mendapat nikmat bersama. Nikmat yang halal di malam pertama, walaupun aku sendiri bagai tidak menyedari pernikahan berlangsung siang tadi. Melihat mataku terus terpejam dengan keluar masuk nafas yang tidak tersusun, Ustaz memperbetulkan posisinya. Aku faham isyarat tubuhnya. Ku tegakkan kedudukan punggungku dan membuka peha  agak luas, membolehkan senjata   Ustaz yang kurasakan berdenyut-denyut meneruskan aksinya. .

Tindakanku mempermudah Ustaz menggoyang pinggulnya. Dengan gaya penuh bernafsu punggungnya turun sedikit mendalamkan tekanan dalam liang keramat berahiku. Kemudian senjata sulit itu perlahan ditarik keatas hingga hamper keluar takuk nikmatnya, dimasukan lagi perlahan, keluarkan lagi. Semakin lama semakin laju Ustaz menghayun langkah aperkasanya. Semakin lama aku rasa semakin sedap. Hebat benar lelaki seorang ini gumamku dalam mengerang–erang menahan nikmat nafsu berahi yang menggila.

siti kesedapan

Lurah berahiku  terasa penuh berair. Tekanan gagah penuh gaya tersusun Ustaz mambuat aku inzal lagi entah buat kali yang keberapa, tidak lagi aku pedulikan jumlahnya. Jauh benar bezanya dengan permainan ranjang arwah suamiku dahulu. Bersama arwah suami dahulu, hanya bila aku bernasib baik aku akan dapat rasa sedap keluar mani sekali dalam satu-satu permainan. Tetapi  selalunya aku baru bersemangat, arwah suami sudah  ‘game’ dahulu dan alatnya sudah melentuk. Lepas itu terdengarlah dengkurannya disisiku sedangkan aku masih terkebil-kebil mengharap buah yang tak gugur, batang yang tak keras lama!  Berbeza benar dengan suamiku Ustaz ini, sukar digambarkan! Sukar dipercayai! Sepertinya aku sedang bermimpi kerana dapat merasakan inzal berulang kali dalam satu kali sanggama….

peluk dan urut geram

Ustaz masih tetap  gagah bergaya melangkah keluar masuk tanpa ada tanda mahu berhenti.  Alatnya dibenamkan habis, kemudian dia tarik sedikit…  sedikit sahaja tidak  seperti tadi. Pangkal  senjatanya yang keras di desek-gesekkan pada biji mutiara  disudut atas kemaluan. Aku seoperti mahu menjerit  dek kesedapan. Pandai benar Ustaz mencari titik nikmat pada alat kelaminku. Biji merah membengkak itu digesek lagi berulang kali dengan pangkal se4njatanya membuat aku  seperti orang  hilang pedoman, memeluknya kuat-kuat dan air likat mengalir lagi memenuhi rongga lurah berahiku. Suara kocakan dari urah nikmatku  sesekali kedengaran menusuk corong telinga.

“Abang… !!  sedapnya bang!!” keluhku tanopa sedar. Pelukanku mula melonggar.  Dapat  aku  rasakan  kelazatan insani sudah membasahi alam  umpama banjir oasis di gurun..

ustaz cium siti 3

Ustaz menghentikan serangan, memelukku  erat, mencium dahi, pipi kanan dan kiriku bertubi-tubi.   Ustaz menekan alat kelaminnya  kedalam liang keramatku.  Ustaz cuba bertahan supaya dia boleh menyerang lagi. Tetapi aku tidak mahu dia menyiksa tubuhnya. Aku  rapatkan cerutan bibir kanan kiri kemaluanku. Aku kemut-kemutkan rongga nikmatku. Ternyata cubaanku Berjaya. Ustaz tidak tertahan menerima seranganku. Punggungnya turun  naik kembali dan dengan tekanan kuatnya dapat aku rasakan ada pancutan air hangat memasuki  rongga ari-ariku. Hembusan nafas hangatnya meniup pangkal dahiku. Alat sulit yang gagah itu berdenyut dua tiga kali, pastinya menitiskan air putih likjatnya sekali dalam rongga kemaluanku yang sudah sekian lama tidak disirami. Aku membiarkannya menindihku. Dapat aku rasakan alat yang tadinya tegang keras mula mengendur dan perlahan Ustaz menarik keluar alat sulitnya diiringi cairan  likat putin mengalir keluar dari lurahku yang basah ketika itu. Ustaz merebahkan diri, berbaring di sebelahku. Aku  mengiringkan tubuh memeluknya.

“Abang, terima kasih. Terima kasih abang….” Bisikku. Ustaz mengangguk sambil tersenyum. Ustaz mengangkat mukanya dan mencium pipiku.

“Hebat malam pertama kita sayang…” Bisiknya. Aku mencubit manja lengannya. Ustaz kembali berbaring di bantalnya.

“Dah lama tak dapat bang, memanglah…” Jawabku lalu merebahkan kepala berbantalkan dadanya dan dia memeluk sambil mengusap-usap belakang badanku. Hembusan nafas hangat kami berlanjutan membawa kami terbang menerawang ke langit biru membawa mata kami terlelap dalamletihan dan kepuasan.

Aku  membuka mata bila perlahan-lahan Ustaz mengalih tubuhku berbaring di bantal. Ustaz bangun menuju bilik mandi. Sebentar kemudian terdengar jirusan air. Pastinya Ustaz mandi wajhib bisikku didalam hati. Ustaz keluar dari bilik mandi dengan meramas-ramas rambut dengan tuala untuk mengeringkan rambut.

“Ustaz mandi malam hari?” Aku mengulas.

“Ya sayang, abang nak sambung wirid. Zikir yang abang bagi tadi dah habi di baca kan?” Soalnya padaku. Aku mengangguk, mengiyakan soalannya.

“Dah puas ke sayang? Tak mahu siaran ulangan…” Aku memasang umpan. Ustaz memandang aku sambil tersenyum. “Kalau kita tertidur, abang nak lagi, kejut tau!” Aku menawarkan diri. Ustaz mengangguk sambil tersenyum.

“Tidak mengapa. Sayang  rehatlah dulu… tidur, pulihkan tenaga” kata Ustaz sambil menyarungkan baju kurung dan selepas itu membentang sejadah. Aku mengiringkan tubuh melihatnya bersolat, dan duduk berwirid. Kantuk ku mula datang. Kelopak mataku makin berat. Bacaan wiridnya semakin lama semakin perlahan dicuping telingaku. Sayup-sayup membawa diriku yang semakin ringan bagai terawang-awang ke langit biru yang terbentrang luas.

Entah mimpi entah jaga, antara sedar dengan tidak  aku  seperti melihat  Ustaz membuka tingkap luas-luas. Kemudian dia berdiri menghadap aku. Mendepakan kedua tangannya dan menanggalkan pakaian di badan. Aku merasa Ustaz merangkak naik ke katil, menyelak selimut tebal yang ku pakai,. mengangkangkan kakiku  dan mendirikan kedua lutut, merangkak lebih keatas dan meneruskan serangan nikmatnya seperti awal malam tadi. Aku pasrah, menyerah dan menikmati serangan nikmat tersebut tanpa membantah dengan mata terpejam….

Aku cuba membuka kelopak mataku yang berat, bagaikan terkena gam. Aku lihat Ustaz bersila di sebelahku dengan memakai baju kurung, dan berkain sarung  menghadap telivisyen.  Dokumentari seputar Indonesia sedang dipancarkan ke televisyen. Tanganku meraba pehanya. Menyedari aku sudah bangun Ustaz merapatkan wajahnya ke mukaku. Pipiku diciumnya mesra sekali. “Sayang dah bangun…!” Bisiknya. “Aaa ah” Jawabku. “Jam berapa bang?” soalku  kembali.

“Jam sepuluh lebih waktu Indonesia, sebelas waktu Malaysia. Aku tersentak, bagai tidak percaya. Pulasnya aku tidur hingga ketinggalan subuh, terbangun jam 11.00 pagi. Seperti tidak percaya. Aku cuba bangun tetapi tubuhku letih sekali. Ustaz memapah aku untuk duduk di katil.

“Minum sayang!” Ajaknya sambil menatang cawan ke bibirku. Aku menggeleng kepala, maksudku belum cuci gigi dan mandi masakan mahu sarapan pagi.

“Kena minum sedikit, pulihkan tenaga…” Ustaz berkata sambil kumat-kamit membaca sesuatu dan menghembuskan ke air. Aku  menurut. Seperti rasa cokelat susu hangat. Perlahan-lahan air itu ku teguk habis.  “Abang kejut jam 5.00 pagi tadi, saying kaku, macam terlalu letih sangat, jadi abang biarkan sahaja biar bangun sendiri” Ustaz menerangkan situasi. Selesai minum air secawan itu barulah tubuhku terasa segar kembali. Aku dapat bangun mandi dan menyarung pakaian tidur semula kerana Ustaz menghulurkan baju tersebut untuk dipakai kembali. Selepas mandi kami makan nasi bungkus. Rupanya ketika aku tidur lena Ustaz sudah turun ke Bandar membelikan dua bungkus nasi padang untuk  kami dan terasa tenaga mudaku pulih seperti biasa selepas menghabiskan bungkusan nasi padang yang Ustaz beli.

“Nak balik petang ini?” Soial Ustaz. “Petang nin last fewri jam 3.00” sambung Ustaz lagi. Aku  terkebil-kebil merenung langsir tebal yang sedikit terselak menampakkan jalur cahaya matahari menerobos masuk. Semalam aku sampai ke Pulau ini, baru sampai warong makan tepi laut, belum melawat pemandangan lain sekitar pulau. Perlukah aku pulang petang ini?.

“Kalau balik besok macaman bang…” aku mencadang. “Up to you!” Ustaz berbahasa denganku sambil matanya melihat siaran televisyen.

ustaz raba siti 2

 

“Macam belum puaslah…”Jawabku. Tidak sangka jawapan itu mengalih perhatiannya dari menatap kaca televisyen kepada menatap mataku. “Tidak puas apanya…” soalnya. Aku ketawa, serba-salah untuk menjawab soalan tersebut. Sambil ketawa tanganku mengusap-usap tangannya yang terlindung dibalik baju kurung. Ustaz membalas kembali memegang lenganku, dari pergelangan tangan naik makik keatas. Aku menyerah sambil ketawa. Kedua tangan Ustaz  sudah memegang bahu kanan dan kiriku. Perlahan-lahan tangan itu menolakku rebah ke tilam empuk hotel. Aku membiarkan tanpa bantahan. Wajah ustaz rapat ke mukaku. Hidungnya yang separuh mancung di gesel-geselkan pada hidungku, ku balas dengan mengangkat kedua tangan merangkulnya supaya menindih tubuhku. Walaupun sudah puas sebelumnuya, Aku  tidak mahu hari-hari berrbulan madu di kamar hotel Indonesia itu terbuang sia-sia….

a sign board

Untuk mengikuti kesudahan kisah ini sila layari blog :

http://ustaznikmat.blogspot.my/2015/11/dari-isteri-kontraktor-menjadi-kaki-4.html

Kisah awal bagaimana adengan bulan madu ini terjadi sila layari :

http://ustaznikmat.blogspot.my/2015/11/dari-isteri-kontraktor-menjadi-kaki-4.html

Advertisements

skandal Ina dan Abang Jo

ina jalal

Terus terang aku katakan disini bahawa aku bukan wanita jalang. Aku bukan bohsia.  Aku  bukan  pelahap pada seks. Tetapi  situasi merangsang aku menjadi seorang peminat seks dengan bukan suami (dengan suami aku lakukan juga, benda sedap mana nak tolak).  Pengalaman  pertama ku  makan luar  berlaku apabila  aku  menemankan abang angkatku  menghadiri  mesyuarat Pembekal Gas Daerah. Biarlah aku tulis namanya sebagai  Abang Jo sahaja namanya disini.

Sebenarnya kami sama-sama ushawan Melayu  berjaya. Aku  pengusaha kuih-muih traditional  sementara  Abang Jo pembekal gas di daerah  Batu Pahat danPontian.  Selain dari  menjual kuih-muih aku juga  menjalankan usaha sebagai  ‘broker tanah  rezab melayu’.  Kerana minat dan  selari dengan  karektor wanita idamannnya, menjadikan  Abang Jo suka dan  menjadi rapat dengan ku berbanding dengan isterinya sendiri dalam bab bisness.  Sepulangnya dari mesyuarat  Pembekal Gas Daerah  hari itu aku ajak  Abang Jo temankan membeli belah  di Mall Batu Pahat. Ketika melilau  ‘window shooping’ di Mall itu kami terlihat poster wayang yang  agak  menarik perhatian, cerita hindustan. Memang  ada sebuah pawagam  terletak di tingkat 3 Mall Batu Pahat .

“nak tengok? Kalau Ina nak tengok Abang temankan…” Pelawa Abang Jo bila melihat aku menatap  lama poster  tayangan filem tengahari tersebut.

“Boleh juga, Ina pun dah lama tak tengok wayang” Jawabku.

batu pahat mall

Lalu kami naik ke tingkat 3 membeli tiket untuk menonton cerita  tengahari  itu. Waktu  hendak melangkah  masuk  aku  rasa agak janggal  kerana  majoriti  yang berbaris  untuk menonton  tengahari itu  terdiri dari  lelaki  kulit hitam India  atau Bangladesh. Mungkin mereka pekerja industri di sekitar kawasan  Batu  Pahat atau sekitarnya fikirku.  Ketika  menonton  barulah aku  memahami  situasi sebenar, rupanya  tayangan tengahari itu  tayangan  tanpa sunting  atau  lebih dikenali sebagai wayang ‘blue filem’.  Nafasku kencang  turun naik, dadaku berdebar melihat adengan  pelakon Hindi berpelukan tanpa  seurat benang ketika itu.  Abang  Jo  pula begitu pantas  mengekploitasi  keresahan  jiwaku dengan  mengusap tangan, memeluk dan meramas  bahu serta  membisikkan kata-kata  lembut  mencumbui ku.

“Balik ni kita singah  hotel nak?  Tak tahanlah Abang Jo nak tunggu malam dengan bini… ”Bisiknya. Entah syaitan mana yang  berbisik dan berkempen di jiwaku  tidaklah aku ambil tahu lagi. Aku mengangguk lemah, terpaku menonton dengan dada berdegup kencang.  Disingkatkan cerita, dalam perjalanan pulang  kami singgah di No1A/21, Jalan kencana, Sri Gading untuk menempah sebuah bilih hotel. Aku sms suami  mengatakan  hendak menghadiri meeting peringkat negeri di Melaka dan pulang larut malam. Suamiku yang bekerja sebagai pemandu lori seperti selalunya tidak banyak membantah apa sahaja perjalanan urusniagaku.

hotel di seri gading

Sampai di kamar hotel  Aku duduk di birai katil sementara  Abang Jo baring menelentang.

“Nak mandi dulu… ?‘ kataku separuh bertanya. Antara ikhlas dengan tidak.

“Tak  payahlah, dah rehat nanti baru mandi!” jawabnya.
Aku tersentak, tubuhku seperti mengigil bila terasa tangan kanan   Abang Jo  berada di pehaku. Dari melekap diam, tangan itu akhirnya mengusap dan digerakkan lembut naik ke atas. Dari peha, mengusap-usap  perlahan ke perut dan jari jemarinya betul-betul berada di bawah pangkal buah dadaku.

tangannya atas peha kuKetika itu Aku   bagaikan orang dipukau, dalam situasi khayal, antara sedar dengan tidak,  membiarkan kenakalan tangan Abang Jo. Terasa nikmat pula menerima ramasan tangan Abang Jo di buah dadaku yang menggunung dan selalu dimainkan oleh suami cumanya kali ini berbeza kerana peramasnya bukan suami sendiri. Dalam kegelian dan nikmat jiwaku begitu asyik di buat begitu. Walaupun jauh disudut hati berharap agar hubungan kami tidak melarat menjadi lebih jauh  tetapi aku seperti tidak kuasa membantah bila pakaianku ditanggalkan satu persatu oleh Abang Jo.

Perlahan-lahan Abang Jo membaringkan aku dan mengucup  bibir. Lidahnya dijulurkan masuk, menerawang keserata rongga mulut lalu menyedut dan  mengulum-ngulum lidahku. Setelah lidah  Abang Jo  yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku keluar, wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan jilatannya…dan kemudian terasa lidah   Abang Jo  semakin turun dan mencapai tengkuk ku pula. Ketika itu aku tidak lagi mampu menolak seruan nafsu yang telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium dan dijilatnya  membuat aku geli…geli dan ghairah…nafasku mula tidak teratur. kucup dan kulum

Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai. Seterusnya coliku diselak hingga nampak menyerlah buah dada yang ku jaga selama ini dari pandangan mana-mana lelaki maupun perempuan kecuali suamiku. Dalam mataku terpejam, aku  dapat  merasa   Abang Jo  berhenti sekejap  menyerang… pastinya menatap keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Perkara yang selalunya hanya dilakukan oleh suamiku  setiap kali kami belayar diatas  katil ghairah.   Abang Jo  dengan lembut menjilat putting buah dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu berahiku terasa membuak-buak menguasai diri. Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat begitu tetapi kekuatan aku tidaklah ke tahap maksima..kerana sebahagian jiwaku juga telah di kuasai oleh nafsu dan keinginan batiniah insan.
Rasa sedap dan ghairah semakin menguasaiku,  Mataku terpejam dan dadaku berombak kencang  tanpa menghiraukan tubuh gebuku terdedah sepenuhnya tanpa seurat benang pun menutupi.  Dalam malu aku pasrah untuk  Abang Jo  menikmati sepuas-puasnya tubuhku yang sudah berlunjur ghairah. Lidahnya mengganas terus, membasahi kulitku yang kian gersang. Rasanya tiada sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya.

abang jo menjamah ilaTerasa urutan tangan kanan   Abang Jo  mengurut perlahan perutku dengan perlahan penuh nikmat. Tangannya turun ke bawah dan  semakin jauh ke bawah. Terasa lubang pusatku di sentuh dan di cucuk lembut membuat  aku mengeliat kegelian. Tidak lama di situ,   Abang Jo  membawa tangannya terus lagi ke bawah hingga menyentuh dua bibir tembamku. Jari telunjuknya menguis-nguis hingga menyentuh tundun  yang membengkak sedari tadinya. Memang rezeki aku, bertuah memiliki bibir apam balik yang tembam. Kalau aku baring melentang, bahagian kemaluan itu biasanya akan timbul membonjol. ‘Gebu dan tembam’ kata suamiku selalu. Walau pun sebelum itu aku sudah sering disetubuhi oleh suamiku, namun  bibir kemaluanku tidak berkurang tembamnya, sama seperti zaman aku gadis lagi. Begitulah bangganya aku memiliki  kedua-dua bibir kemaluan yang tembam dan gebu.

Pastinya  puas Abang Jo menjilat kawasan bibir tembam dengan tundun yang membengkak  hingga akhirnya dia menghentikan serangan. Dapat aku rasakan   Abang Jo  meniarap di atas tubuhku. Kedua belah lututku diangkat.  Peha kanan dan  kiriku di kuak olehnya. Kemudian pingangnya  dimasukkan antara kedua belah pehaku yang terkangkang luas. Bila saja   Abang Jo  menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku…dan seterusnya bahagian peha kami bertindih.
Pada ketika itu dapat aku rasakan pehaku digesek sesuatu benda yang tumpul, panjang mengeras.  Benda pejal itu akhirnya meluncur, menyentuh bibir kemaluanku yang tembam.  Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin keras dengan puting buah dadaku terasa menonjol.

adengan seks kamasutra Abang Jo menegakkan kepala zakar   betul-betul pada sasaran. Secara perlahan-lahan bibir kemaluan ku dikuak oleh kepala zakar  Abang Jo yang mengembang garang seperti cendawan tiram itu. Terasa sempit sekali bila kepala kerasitu menyelit masuk. Adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama tidak diguna suamiku atau aku sedang ditusuk oleh zakar yang lebih besar dari alat sulit suamiku. Kalau tidak kerana air mazi Abang Jo dan milikku yang membasahi rongga kemaluan pastinya aku sudah menjerit sakit ketika itu.

Namun ketat rasa nikmatnya tidak dapat aku nafikan. Ternyata aku memperoleh kenikmatan yang luar biasa dari kelazimannya. Zakar   Abang Jo  semakin jauh menerokai farajku. Ternyata, tekaanku benar, zakar Abang Jo  jauh lebih besar, panjang dan tegang dari alat kelamin milik suamiku. Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat. Terasa farajku telah dipenuhi sepenuhnya dengan daging pejal, panjang, berkepala kembang milik Abang Jo.

kepala cendawan tiramKemudian  Abang Jo  memulakan babak pertarungan yang sama-sama kami inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan sorong tarik yang semakin rancak. Tubuh montokku ditekan ketilam empuk hotel dengan begitu gagah sekali oleh Abang Jo. Setiap kali  Abang Jo  menikam zakarnya terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila kepala cendawan miliknya di tarik dinding kiri kanan farajku bagaikan terhakis mengikut pautan takok kepala zakarnya. Sesungguhnya ketika itu aku benar-benar lupa bahawa zakar yang sedang menerokai rongga farajku itu ialah zakar rakan perniagaan dan bukannya zakar suamiku.

Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar   Abang Jo  keluar masuk, sorong tarik di dalam farajku. Apa yang aku kagum dengan   Abang Jo ketika itu adalah kekerasan zakar  dan kegagahannya   menyerang alat sulitku bertubi-tubi. Aku sudah dua kali mencapai ke klimaks , sudah dua kali air likat melimpah keluar, sudah dua kali tubuhku mengejang sekejang-kejangnya tetapi Abang Jo  masih terus gagah menyorong tarik senjata. Aku dapat rasakan geselan dinding faraj menggenggam zakar semakin lama semakin sedap.  Begitu gagah dan galak zakar Abang Jo menjayakan pertarungan keluar masuk dalam alor kemaluanku. Walaupun  aku sudah dua kali orgasm, meleleh keluar air mani namun aku mahu  Abang Jo  juga mencapai kepuasan hingga  kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan ke telinga   Abang Jo  meminta padanya  supaya memancutkan air maninya ke dalam rahim.

limpahan airTidak lama kemudian sekali lagi akuterasa ghairah tubuhku  sampai ke kemuncak buat kali yang ketiga. Pada masa yang sama nafas   Abang Jo  juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu kali persetubuhan aku mencapai klimaks. Selepas itu kira-kira 10 saatkemudian,  tiba-tiba   Abang Jo  menusukkan zakarnya jauh ke dalam faraj diiringi dengan pelukkan ke tubuhku begitu erat sekali. Dalam dengusan nafas kencang  Abang Jo, aku dapat rasakan zakar   Abang Jo kembang kuncup di dalam farajku dan kehangatan air membasahi ruang dalam farajku.
Abang Jo  mendiamkan diri seketika sambil menciumi pipiku. Kemudian mengiringkan kepala hingga pipi bertemu pipi. Zakarnya masih tidak dicabut, terendam  dalam farajku. Sesuatu yang belum pernah aku rasakan walaupun sudah berulang kali sanggama bersama suami. Walaupun   sudah memancutkan air mani, zakar Abang Jo  tetap tegang berbanding dengan suamiku. Biasanya selepas memancut mani, zakar suamiku akan lembik serta merta.
puas bermainAbang Jo berdengkur perlahan waktu meniarap diatas tubuh ku. Pastinya penat akibat pertarungan hebat tadi. Aku membiarkannya terlelap sambil menikmati keenakan daging pejal memenuhi ruang farajku. Lebih kurang 15 minit kemudian Abang Jo bergerak dan menarik keluar zakarnya dari faraj membuat aku sedikit tersentak. Tanpa aku sedari, rupanya setelah menikmati 3 kali inzal mani kepuasan, aku turut  terlelap sama di bawah dakapan hangat Abang Jo.
Sambil mengukir senyum dia membisikkan pada aku “Sedap betul lah…! Ina puas?” soalnya.
Aku membalas senyumannya dengan tuabuh yang lesu dan longlai. “puas bang, puas sangat!” Jawabku sambil mengingati kepuasan luarbiasa yang aku  nikmati sebentar tadi.
Itulah pengalaman pertama melakukan persetubuhan bukan dengan suami sendiri yang tercatat dalam diari kehidupan ku.