skandal Ina dan Abang Jo

ina jalal

Terus terang aku katakan disini bahawa aku bukan wanita jalang. Aku bukan bohsia.  Aku  bukan  pelahap pada seks. Tetapi  situasi merangsang aku menjadi seorang peminat seks dengan bukan suami (dengan suami aku lakukan juga, benda sedap mana nak tolak).  Pengalaman  pertama ku  makan luar  berlaku apabila  aku  menemankan abang angkatku  menghadiri  mesyuarat Pembekal Gas Daerah. Biarlah aku tulis namanya sebagai  Abang Jo sahaja namanya disini.

Sebenarnya kami sama-sama ushawan Melayu  berjaya. Aku  pengusaha kuih-muih traditional  sementara  Abang Jo pembekal gas di daerah  Batu Pahat danPontian.  Selain dari  menjual kuih-muih aku juga  menjalankan usaha sebagai  ‘broker tanah  rezab melayu’.  Kerana minat dan  selari dengan  karektor wanita idamannnya, menjadikan  Abang Jo suka dan  menjadi rapat dengan ku berbanding dengan isterinya sendiri dalam bab bisness.  Sepulangnya dari mesyuarat  Pembekal Gas Daerah  hari itu aku ajak  Abang Jo temankan membeli belah  di Mall Batu Pahat. Ketika melilau  ‘window shooping’ di Mall itu kami terlihat poster wayang yang  agak  menarik perhatian, cerita hindustan. Memang  ada sebuah pawagam  terletak di tingkat 3 Mall Batu Pahat .

“nak tengok? Kalau Ina nak tengok Abang temankan…” Pelawa Abang Jo bila melihat aku menatap  lama poster  tayangan filem tengahari tersebut.

“Boleh juga, Ina pun dah lama tak tengok wayang” Jawabku.

batu pahat mall

Lalu kami naik ke tingkat 3 membeli tiket untuk menonton cerita  tengahari  itu. Waktu  hendak melangkah  masuk  aku  rasa agak janggal  kerana  majoriti  yang berbaris  untuk menonton  tengahari itu  terdiri dari  lelaki  kulit hitam India  atau Bangladesh. Mungkin mereka pekerja industri di sekitar kawasan  Batu  Pahat atau sekitarnya fikirku.  Ketika  menonton  barulah aku  memahami  situasi sebenar, rupanya  tayangan tengahari itu  tayangan  tanpa sunting  atau  lebih dikenali sebagai wayang ‘blue filem’.  Nafasku kencang  turun naik, dadaku berdebar melihat adengan  pelakon Hindi berpelukan tanpa  seurat benang ketika itu.  Abang  Jo  pula begitu pantas  mengekploitasi  keresahan  jiwaku dengan  mengusap tangan, memeluk dan meramas  bahu serta  membisikkan kata-kata  lembut  mencumbui ku.

“Balik ni kita singah  hotel nak?  Tak tahanlah Abang Jo nak tunggu malam dengan bini… ”Bisiknya. Entah syaitan mana yang  berbisik dan berkempen di jiwaku  tidaklah aku ambil tahu lagi. Aku mengangguk lemah, terpaku menonton dengan dada berdegup kencang.  Disingkatkan cerita, dalam perjalanan pulang  kami singgah di No1A/21, Jalan kencana, Sri Gading untuk menempah sebuah bilih hotel. Aku sms suami  mengatakan  hendak menghadiri meeting peringkat negeri di Melaka dan pulang larut malam. Suamiku yang bekerja sebagai pemandu lori seperti selalunya tidak banyak membantah apa sahaja perjalanan urusniagaku.

hotel di seri gading

Sampai di kamar hotel  Aku duduk di birai katil sementara  Abang Jo baring menelentang.

“Nak mandi dulu… ?‘ kataku separuh bertanya. Antara ikhlas dengan tidak.

“Tak  payahlah, dah rehat nanti baru mandi!” jawabnya.
Aku tersentak, tubuhku seperti mengigil bila terasa tangan kanan   Abang Jo  berada di pehaku. Dari melekap diam, tangan itu akhirnya mengusap dan digerakkan lembut naik ke atas. Dari peha, mengusap-usap  perlahan ke perut dan jari jemarinya betul-betul berada di bawah pangkal buah dadaku.

tangannya atas peha kuKetika itu Aku   bagaikan orang dipukau, dalam situasi khayal, antara sedar dengan tidak,  membiarkan kenakalan tangan Abang Jo. Terasa nikmat pula menerima ramasan tangan Abang Jo di buah dadaku yang menggunung dan selalu dimainkan oleh suami cumanya kali ini berbeza kerana peramasnya bukan suami sendiri. Dalam kegelian dan nikmat jiwaku begitu asyik di buat begitu. Walaupun jauh disudut hati berharap agar hubungan kami tidak melarat menjadi lebih jauh  tetapi aku seperti tidak kuasa membantah bila pakaianku ditanggalkan satu persatu oleh Abang Jo.

Perlahan-lahan Abang Jo membaringkan aku dan mengucup  bibir. Lidahnya dijulurkan masuk, menerawang keserata rongga mulut lalu menyedut dan  mengulum-ngulum lidahku. Setelah lidah  Abang Jo  yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku keluar, wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan jilatannya…dan kemudian terasa lidah   Abang Jo  semakin turun dan mencapai tengkuk ku pula. Ketika itu aku tidak lagi mampu menolak seruan nafsu yang telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium dan dijilatnya  membuat aku geli…geli dan ghairah…nafasku mula tidak teratur. kucup dan kulum

Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai. Seterusnya coliku diselak hingga nampak menyerlah buah dada yang ku jaga selama ini dari pandangan mana-mana lelaki maupun perempuan kecuali suamiku. Dalam mataku terpejam, aku  dapat  merasa   Abang Jo  berhenti sekejap  menyerang… pastinya menatap keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Perkara yang selalunya hanya dilakukan oleh suamiku  setiap kali kami belayar diatas  katil ghairah.   Abang Jo  dengan lembut menjilat putting buah dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu berahiku terasa membuak-buak menguasai diri. Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat begitu tetapi kekuatan aku tidaklah ke tahap maksima..kerana sebahagian jiwaku juga telah di kuasai oleh nafsu dan keinginan batiniah insan.
Rasa sedap dan ghairah semakin menguasaiku,  Mataku terpejam dan dadaku berombak kencang  tanpa menghiraukan tubuh gebuku terdedah sepenuhnya tanpa seurat benang pun menutupi.  Dalam malu aku pasrah untuk  Abang Jo  menikmati sepuas-puasnya tubuhku yang sudah berlunjur ghairah. Lidahnya mengganas terus, membasahi kulitku yang kian gersang. Rasanya tiada sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya.

abang jo menjamah ilaTerasa urutan tangan kanan   Abang Jo  mengurut perlahan perutku dengan perlahan penuh nikmat. Tangannya turun ke bawah dan  semakin jauh ke bawah. Terasa lubang pusatku di sentuh dan di cucuk lembut membuat  aku mengeliat kegelian. Tidak lama di situ,   Abang Jo  membawa tangannya terus lagi ke bawah hingga menyentuh dua bibir tembamku. Jari telunjuknya menguis-nguis hingga menyentuh tundun  yang membengkak sedari tadinya. Memang rezeki aku, bertuah memiliki bibir apam balik yang tembam. Kalau aku baring melentang, bahagian kemaluan itu biasanya akan timbul membonjol. ‘Gebu dan tembam’ kata suamiku selalu. Walau pun sebelum itu aku sudah sering disetubuhi oleh suamiku, namun  bibir kemaluanku tidak berkurang tembamnya, sama seperti zaman aku gadis lagi. Begitulah bangganya aku memiliki  kedua-dua bibir kemaluan yang tembam dan gebu.

Pastinya  puas Abang Jo menjilat kawasan bibir tembam dengan tundun yang membengkak  hingga akhirnya dia menghentikan serangan. Dapat aku rasakan   Abang Jo  meniarap di atas tubuhku. Kedua belah lututku diangkat.  Peha kanan dan  kiriku di kuak olehnya. Kemudian pingangnya  dimasukkan antara kedua belah pehaku yang terkangkang luas. Bila saja   Abang Jo  menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku…dan seterusnya bahagian peha kami bertindih.
Pada ketika itu dapat aku rasakan pehaku digesek sesuatu benda yang tumpul, panjang mengeras.  Benda pejal itu akhirnya meluncur, menyentuh bibir kemaluanku yang tembam.  Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin keras dengan puting buah dadaku terasa menonjol.

adengan seks kamasutra Abang Jo menegakkan kepala zakar   betul-betul pada sasaran. Secara perlahan-lahan bibir kemaluan ku dikuak oleh kepala zakar  Abang Jo yang mengembang garang seperti cendawan tiram itu. Terasa sempit sekali bila kepala kerasitu menyelit masuk. Adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama tidak diguna suamiku atau aku sedang ditusuk oleh zakar yang lebih besar dari alat sulit suamiku. Kalau tidak kerana air mazi Abang Jo dan milikku yang membasahi rongga kemaluan pastinya aku sudah menjerit sakit ketika itu.

Namun ketat rasa nikmatnya tidak dapat aku nafikan. Ternyata aku memperoleh kenikmatan yang luar biasa dari kelazimannya. Zakar   Abang Jo  semakin jauh menerokai farajku. Ternyata, tekaanku benar, zakar Abang Jo  jauh lebih besar, panjang dan tegang dari alat kelamin milik suamiku. Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat. Terasa farajku telah dipenuhi sepenuhnya dengan daging pejal, panjang, berkepala kembang milik Abang Jo.

kepala cendawan tiramKemudian  Abang Jo  memulakan babak pertarungan yang sama-sama kami inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan sorong tarik yang semakin rancak. Tubuh montokku ditekan ketilam empuk hotel dengan begitu gagah sekali oleh Abang Jo. Setiap kali  Abang Jo  menikam zakarnya terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila kepala cendawan miliknya di tarik dinding kiri kanan farajku bagaikan terhakis mengikut pautan takok kepala zakarnya. Sesungguhnya ketika itu aku benar-benar lupa bahawa zakar yang sedang menerokai rongga farajku itu ialah zakar rakan perniagaan dan bukannya zakar suamiku.

Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar   Abang Jo  keluar masuk, sorong tarik di dalam farajku. Apa yang aku kagum dengan   Abang Jo ketika itu adalah kekerasan zakar  dan kegagahannya   menyerang alat sulitku bertubi-tubi. Aku sudah dua kali mencapai ke klimaks , sudah dua kali air likat melimpah keluar, sudah dua kali tubuhku mengejang sekejang-kejangnya tetapi Abang Jo  masih terus gagah menyorong tarik senjata. Aku dapat rasakan geselan dinding faraj menggenggam zakar semakin lama semakin sedap.  Begitu gagah dan galak zakar Abang Jo menjayakan pertarungan keluar masuk dalam alor kemaluanku. Walaupun  aku sudah dua kali orgasm, meleleh keluar air mani namun aku mahu  Abang Jo  juga mencapai kepuasan hingga  kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan ke telinga   Abang Jo  meminta padanya  supaya memancutkan air maninya ke dalam rahim.

limpahan airTidak lama kemudian sekali lagi akuterasa ghairah tubuhku  sampai ke kemuncak buat kali yang ketiga. Pada masa yang sama nafas   Abang Jo  juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu kali persetubuhan aku mencapai klimaks. Selepas itu kira-kira 10 saatkemudian,  tiba-tiba   Abang Jo  menusukkan zakarnya jauh ke dalam faraj diiringi dengan pelukkan ke tubuhku begitu erat sekali. Dalam dengusan nafas kencang  Abang Jo, aku dapat rasakan zakar   Abang Jo kembang kuncup di dalam farajku dan kehangatan air membasahi ruang dalam farajku.
Abang Jo  mendiamkan diri seketika sambil menciumi pipiku. Kemudian mengiringkan kepala hingga pipi bertemu pipi. Zakarnya masih tidak dicabut, terendam  dalam farajku. Sesuatu yang belum pernah aku rasakan walaupun sudah berulang kali sanggama bersama suami. Walaupun   sudah memancutkan air mani, zakar Abang Jo  tetap tegang berbanding dengan suamiku. Biasanya selepas memancut mani, zakar suamiku akan lembik serta merta.
puas bermainAbang Jo berdengkur perlahan waktu meniarap diatas tubuh ku. Pastinya penat akibat pertarungan hebat tadi. Aku membiarkannya terlelap sambil menikmati keenakan daging pejal memenuhi ruang farajku. Lebih kurang 15 minit kemudian Abang Jo bergerak dan menarik keluar zakarnya dari faraj membuat aku sedikit tersentak. Tanpa aku sedari, rupanya setelah menikmati 3 kali inzal mani kepuasan, aku turut  terlelap sama di bawah dakapan hangat Abang Jo.
Sambil mengukir senyum dia membisikkan pada aku “Sedap betul lah…! Ina puas?” soalnya.
Aku membalas senyumannya dengan tuabuh yang lesu dan longlai. “puas bang, puas sangat!” Jawabku sambil mengingati kepuasan luarbiasa yang aku  nikmati sebentar tadi.
Itulah pengalaman pertama melakukan persetubuhan bukan dengan suami sendiri yang tercatat dalam diari kehidupan ku.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s